Jumat, 25 April 2014 04:43 WIB

LAST UPDATE

Motoprix

Selasa, 22 Januari 2013 20:32 WIB

Regulasi Motoprix 2013, Menuju Arah Lebih Baik


Penulis : Yongki - Foto : Yongki

Urusan jadwal balap Motoprix (MP) 2013 belum juga turun. Lalu kontrak tim dengan pabrikan juga belum putus. Namun, berdasarkan Rakernas PP IMI yang dibikin di akhir bulan November lalu ada beberapa perubahan mendasar untuk buku regulasi Motoprix yang menjadi hajat hidup orang banyak di Indonesia.

Secara umum perubahan terbagi untuk 3 unsur, yaitu pembalap, penyelenggara event dan aturan teknis untuk motor dan pelaksanaan balap. Secara umum ada beberapa ubahan mendasar yang jika bisa dilaksanakan secara benar di 2013 maka akan menjadi awal perubahan agar status Motoprix menjadi lebih baik.

Tentu ini berdasarkan masukan pelaku balap Motoprix sepanjang 2012 yang merasa banyak hal harus dibenahi seperti tanggal penyelenggaraan yang kerap berubah dan alat pengukur waktu (transponder) yang tak dipakai di semua seri di luar Jawa. Lengkapnya, silahkan baca tulisan berikut. Semoga Motoprix makin maju! (otosport.co.id)

PEMBALAP

Penegasan dari aturan tahun lalu, juara Motorprix tidak diwajibkan mengikuti Indoprix alias boleh tetap di MP. Tapi jika usia pembalap itu sudah lewat 30 tahun bisa tidak diijinkan balap kalau tak punya prestasi baik di tahun 2011 dan 2012.

Kriteria prestasi baik adalah pembalap berada di klasemen 15 besar kelas MP1 atau MP2 pada 2011 atau 2012, pembalap selama dua tahun berturut-turut pernah menjadi juara 1, 2 atau 3 seri MP1 atau MP2 pada tahun 2011 atau 2012 dan bisa atas usulan dari Komisi Balap Motor PP IMI.

Untuk pembalap pemula yang dikarenakan prestasinya diharuskan naik ke kategori Seeded di tahun 2013 tapi usianya masih berada di bawah 18 tahun dapat ditangguhkan kenaikan kategorinya selama 1 tahun jika ada surat permohonan dari Pengprov IMI terkait.

Surat permohonan penangguhan harus diterima PP IMI sebelum tanggal 1 Februari. Jika ada manipulasi data peserta maka bisa dikenakan skorsing balap selama 3 tahun. Peserta MP akan diterbitkan Lisensi KIS Nasional khusus Motorprix oleh PP IMI seharga 250 ribu per pembalap yang berlaku untuk mengikuti kelas MP1, MP2, MP3, dan MP4.

PENYELENGGARA

Kelas MP1 dan MP2 akan dijalankan dengan sistem 1 race, ini jadi hal baru karena sejak dulu selalu dibikin 2 race. Tapi ini masih menunggu aturan tambahan dari PP IMI soal jumlah total lap yang akan ditambah karena Race untuk Seeded ini hanya dibikin sekali saja.

Komplain peserta balap soal carut marutnya urusan pencatatan waktu membuat event MP 2013 wajib menggunakan Timing System sehingga mengurangi resiko kecurangan. Artinya penyelenggara harus jauh-jauh hari harus booking ke penyedia jasa transponder agar tak bentrok dengan event di lain region.

Kini penyelenggara tak bisa sembarangan soal jadwal karena PP IMI menerapkan sanksi event yang tidak dilaksanakan tepat waktu dengan denda sebesar 10 juta per event.

Meski tanggal pasti MP baru keluar pada akhir Januari ini tapi kurang lebihnya di Region 1 Sumatera digelar 7 seri, Region 2 Jawa digelar 7 seri, Region 3 Bali NTT NTB digelar 5 seri, Region 4 Kalimantan digelar 5 seri dan Region 5 Sulawesi Ternate Papua digelar 9 seri. 

Tags : Regulasi Motoprix, Motoprix 2013, Regulasi Motoprix 2013,

Berita Terkait

sporttv

JW Player goes here

Highlight Rally Portugal 2014

VIDEO LAIN

sport image

RACE OF THE MONTH

 Seri Tanggal Sirkuit
MotoGP Argentina
  27 Apr 2014 Termas de Rio Hondo
MotoGP Spanyol
  04 Mei 2014 Jerez de la Frontera
F1 Spanyol
  11 Mei 2014 Catalunya
MotoGP Perancis
  18 Mei 2014 Le Mans
F1 Monaco
  25 Mei 2014 Monte Carlo
MotoGP Italia
  01 Jun 2014 Mugello
F1 Kanada
  08 Jun 2014 Montreal
MotoGP Catalunya
  15 Jun 2014 Barcelona-Catalunya

Forum Sport

Top